Rabu, 16 Mei 2018

Harga Rokok Harus MAHAL

Beberapa hari yang lalu, di Puskesmas, pas antre mau imunisasi Dede. Mamiyu denger Radio KBR, menarik loh ini bahasannya. tentang ROKOK! sambil denger radio langsung stalking ke instagram nya. Ternyata acara ini namanya PROGRAM RADIO RUANG PUBLIC KBR. setiap hari temanya bisa berubah. cuma emang lagi gencar aja sama tanda pagar #RokokHarusMahal dan #Rokok50ribu dan ini kita boleh ya ikut tanya-tanya dan komentar via telpon bebas pulsa (0800-140-3131) atau bisa juga melalui Whatsapp/SMS dinomer 0812-118-8181, atau mention ke twitter dengan tanda pagar #RuangPublikKBR



Kalau berbicara tentang rokok, mohon maaf sebelumnya ya buat kalian yang statusnya masih jadi perokok aktif. Pro dan Kontra pastinya ada disini. Jujur saja, Mamiyu jaman sebelum nikah (waktu kuliah) itu perokok aktif loh. jenisnya masih yang enteng sih, masih pake rokok putih, kecil dan cepet banget habisnya! sehari minimal habis satu bungkus. ngerokok macam kereta, ngebut! sempet ngerasain, "mending gue gak makan deh daripada gak ngerokok" dan emang bener, pas lagi gak ada duit nih, tapi laper, ya mending duitnya buat beli rokok ketimbang makan! karena rokok kan bisa diketeng ya, dan harganya masih terjangkau.. beli duaribuan juga bisa. Beda sama beli makan, di warteg sekalipun rata-rata butuh duit sepuluh ribu!

Itu dulu... entah kenapa jaman udah kerja malah jadi sedikit mengurangi rokoknya, dengan sendirinya! cuma pagi pas ngopi2 sama temen, terus jam makan siang, dan pas pulang kantor.. dirumah sih emang enggak pernah! *duh, Maaf ya Mah, Pah.. tapi kalau kerjanya libur dan lagi hangout sama temen-temen ya sama aja sih, masih kayak kereta ngerokoknya!

Terakhir jaman pacaran sama Papino, sekitar tahun 2009. itu kayaknya udah berkurang banget dan pada akhirnya berhenti dengan sendirinya sekitar tahun 2012an. Gak ada larangan sama sekali dari Papino buat Mamiyu berhenti ngerokok, lawong dia juga ngerokok kok! sampai sekarang bahkan.. KZL! butuh perjuangan memang untuk berhenti jadi perokok aktif. tapi kalau sudah diniatkan (pake banget) pasti bisa kok. ini perdebatan sengit dari awal menikah ditahun 2013 - sekarang. yah, beliau tau lah ya, macam mana Mamiyu kalau ngerokok.. sekali ngerokok gak cukup sebatang, minimal 3 bahkan lebih. GILAK sih ini kalau di inget-inget.

Harga rokok perbungkus kurang dari 20ribu!

jaman dulu sebungkus rokok putih harganya 12-14rb an.. Termasuk MURAH dan masih terjangkau banget loh harganya! buktinya, ya kayak Mamiyu waktu itu, belum kerja tapi masih mampu beli rokok setiap harinya. apa lagi rokok itu modelannya bisa di ecer ya, gak perlu beli sebungkus. dan parahnya lagi mudah mencarinya! tiap warung pasti ada. pinggir jalan banyak bener warung kelontong yang bisa beli rokok ketengan.

Naluri Emak-emak langsung keluar deh kalau soal hitung-hitungan

dengan harga rokok perbungkus dibawah 20rb aja, Mamiyu jadi senewen sama Papino, itu kan ngurang-ngurangin jatah bulanan aja jadinya! hahaha.. pernah, Mamiyu keluar pelitnya. jatah ngerokok seminggu duitnya Mamiyu ambil semua.. tapi nyatanya beliau tetap bisa ngerokok katanya.. walau gak bisa beli sebungkus, paling enggak dia tinggal keluar duit dua ribu, terus ngacir ke warung -_- hadeh! jadi mikir kan tuh, GIMANA KALAU HARGA ROKOK DIMAHALIN AJA? jadi 50rb atau bahkan 100rb perbungkus. ya gak sih? biar pada mikir berkali-kali orang mau belinya juga..

ini baru ngebahas soal uang, belum soal efek samping dan sebagainya. Beberapa kali aja tuh, dijalan Mamiyu mergokin segerombolan anak-anak yang masih pada pake seragam putih-merah, sambil nenteng rokok! ANAK SD, GAES.. bisa-bisa nya ih mereka ngerokok! langsung aja Mamiyu omelin tuh, suruh buang rokoknya. langsung keingetan anak sendiri dirumah kan jadinya. mengerikan!

anak-anak itu dapet rokok darimana sih? beli diwarung? lah itu dikemasan rokok udah ada tulisan loh.. hanya untuk 18tahun keatas! tapi bisa jadi anak itu pas beli rokok ngakunya disuruh Bapaknya nih pasti. Tapi percaya deh, kalau di Indonesia harga rokok itu mahal, modelan kayak anak SD ini pasti gak sanggup deh beli rokok pake duit jajannya sendiri.

Dan Suami kayak Papino yang punya istri cerewet dan anak banyak, pasti bakal mikir-mikir lagi buat beli rokoknya.. sekarang apa-apa udah mahal, shayy! rokok doang kayaknya dari jaman Mamiyu masih jadi perokok aktif sampai sekarang yang udah berhenti, masih aja tu rokok bisa dibeli eceran diwarung seharga dua ribuan atau bahkan ada yang seribu/batang! Padahal merokok itu tabdzir (pemborosan) dan penyia-nyiaan harta.

liat gambar kayak gini serem ya,
tapi gak ngaruh sama perokok aktif!

Padahal kalau diinget-inget lagi ya, enak nya ngerokok tuh hampir gak ada loh! apa sih, cuma kayak gitu doang.. karena udah kebiasaan aja, jadi kayak ada yang kurang kalau gak ngerokok. misal, habis makan nih kok kayaknya asem banget mulut kalau gak ngerokok. ini sugesti aja deh kayaknya. atau, lagi nunggu orang kok bosen banget ya kalau cuma duduk-duduk aja, mending sambil ngerokok deh biar gak bengong aja. ya, karena kandungan rokok kan ada ZAT ADIKTIF nya loh, itu yang bikin kita jadi nagih dan ketergantungan. belum lagi efek samping yang lainnya, seperti KANKER, PARU-PARU, BRONKITIS KRONIS dan sebagainya. Bahkan orang-orang terdekat yang gak merokok sekalipun bisa kena, karena mereka statusnya kan jadi perokok pasif. itu residu asap dan debu rokok masih nempel loh di badan dan pakaian di perokok aktifnya.

Sekarang, kalau harga rokok sebungkusnya jadi 50ribu, atau lebih. MAHAL kan jadinya? mending buat beli ayam, dapet se-ekor. nah, kembaliannya bisa buat beli buah dan lauk-pauk yang lainnya. dapur ngebul terus, meja makan aneka ragam isinya.. Sejahtera! hidup lebih sehat dan tentunya lebih mengenyangkan ketimbang buat beli rokok yang manfaatnya juga gak ada sama skali! ^_^





21 komentar:

  1. Saya setuju harga rokok harus mahal, mudah2an bisa terrealisasi yah

    BalasHapus
  2. Aku setuju! Jadi inget ada bule yg kaget sama harga rokok di minimarket, dia borong dong 😂 bahkan di LN ada yg jualnya nyaris 100k lho per kotak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, mbak.. bener! di LN tuh gak banyak yang jual rokok, soalnya mahal harganya.. dan sistem mereka jualnya pun perbungkus, tidak di ecer kayak disini.. udah murah, bisa dibeli satuan 😥

      Hapus
  3. di eropa amerika, memang paling murah itu kalau dirupiahkan ya 50ribu sebungkus loh. Jadi memang mahal harusnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang harusnya mahal sih ya, biar pada gak ngerokok! hihihi

      Hapus
  4. setuju karena murah jadi membuat orang banyak bisa beli. nggak bagus banget buat kesehatan, apalagi yang punya anak-anak terpapar asap rokok ga sehat. miris kalo liat share an org di fb ada yg sakit gegara rokok

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, aku juga pernah liat.. tapi masih banyak yg gak sadar akan bahaya rokok, terlebih harganya masih murah dan terjangkau

      Hapus
  5. Setuju banget kalau harga rokok harus mahal. Apalagi buat saya, yang kalau dekat dengan asap rokok langsung batuk dan pusing. Jauh-jauh deh perokok

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. bau rokok itu lama banget hilangnya, apa lagi dibaju susah hilangnya.. kebayang gak tuh yg kayak gitu masuk ke tubuh, ngeri ya mbak

      Hapus
  6. Saya mantan perokok aktif. Nggak dipungkiri sih buat ngilangin kebiasaan merokok itu susah nya minta ampun. Butuh perjuangan dan niat yang kuat. Lingkungan mendukung banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah hebatttt... kalau aku dulu berhenti karena rutinitas dan lingkungan sih mas.. sepanjang hari berada diruang AC dan ketemu dengan anak-anak (trakhir aku kerja di TKIT sebagai wakil kepala sekolah) dengan sendirinya.. tips dong mas buat cowok2 biar l

      Hapus
    2. wah keren mas! tips dong mas buat suamiku nih.. bener2 deh! susah banget disuruh berhenti.. kalau udah debat ujungnya bilang kita kan beda, aku cewek dia cowok.. kalau cowok tuh lebih susah berhentinya ketimbang cewek -_- padahal kan gender gak ngaruh ya kalau emang udah niat berhenti yaudah tinggal jalanin

      Hapus
  7. Hehehe, saya juga waktu kuliah duli sempet ngerokok. Meski nggak kayak kereta yang tanpa henti. Waktu itu penasaran, emang apa sih enaknya ngerokok. Ternyata, kalau buat saya kok ya nggak ada enaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, kan.. setelah di inget-inget emang gak ada enak nya kan ya ngerokok itu! hahaha.. *ada temennya

      Hapus
  8. Setuju harga rokok harus mahal supaya mengurangi angka kematian dan pencemaran udara.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, udah gak ngaruh di ingatkan kematian karena penyakit karena rokok itu.. pasti kalau harga rokok jadi lebih mahal, nah.. mikir2 lagi kan jadinya hehehe

      Hapus
  9. Kalau bisa malah 300 rb 500 rb sekalian yo ra po po deh hahaha, aku benci banget sama perokok dan bau asap rokoknya. Trus kalau bisa iklan rokok tu dilarang dan rokok disembunyikan dr etalase :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya mbak, iklan rokok tuh terlalu bebas ya, di televisi apa lagi..

      Hapus
  10. Jadi peer banget mbak untuk sosialisasi tentang bahaya rokok terhadap kesehatan, karena efeknya ga cuma ke si perokok aktif itu sendiri tapi juga ke org2 disekelilingnya, terlebih kalau dia sudah berkeluarga. Rokok harus mahal, saya setuju banget, biar para perokok mikir kalau mau beli rokok.

    BalasHapus
  11. Dukung bngt ini harga rokok mahal, males bngt klo lagi d angkot/bus ada org ngerokok muall nyium asepnya

    BalasHapus

Mohon maaf, komentarnya dimoderasi dulu yaa.. ^_^
Buat teman-teman yang menulis komentar dengan disertakan link hidup atau berbau pornografi dan situs judi online, langsung Mamiyu hempaskan loh ya! Bhayy~
Terima kasih