Sabtu, 30 November 2013

Jangan Terlalu Banyak Larangan lahh

0

Mungkin saya ini termasuk dalam kategori Ibu Hamil yang ngeyel dan ndableg :D gimana enggak, dari awal hamil ampe masuk usia kehamilan 36minggu ini, kok ya kayaknya gak ada yang dipantang banget.. hehehee.. tapi bukan berarti saya gak jaga kehamilan saya loh yaa..

Rabu, 20 November 2013

Long Distance Pregnancy

0

Ya memang, dari awal Saya berpacaran selama kurang lebih 4 tahun sama Suami, diawali dengan Pacaran Jarak Jauh.. ya gak jauh jauh banget juga sii.. PondokGede - Bandung tapi kan tetep aja yaa, Beda Kota walau masih 1 Provinsi.. hihihi.. :p jadi ceritanya, setelah menikah 2 minggu kan saya langsung pindahan ya ngikut suami ke Bandung.. yaa lumayan lah.. kurang lebih 5 bulan.. kemana-mana ya cuma berdua.. *eh bertiga deng, sama jabang bayi yang ada di perut saya ini.. :D tiba pada saatnya, Lebaran Iedhul Fitri kmaren, mudik ke rumah Orang Tua saya di Pondokgede dan rencana nya tahun depan, kami baru akan mudik ke rumah suami di Ciamis.. nahh!! tertahan lah saya di Pondokgede, dan gak ngikut suami balik lagi ke Bandung.. alesannya cuma satu, Daddy ingin saya lahiran di Pondokgede (padahal perkiraan lahiran baru Desember, tp moso iya sih dari Agustus udah disuruh stay dirumah bokap gini) tapi ya mau bagaimana lagi, lawong suami juga setuju, mengingat kalau saya dirumah bokap kan agak enak, banyak orang, jadi saya juga gak sendirian dirumah, beda kalau di Bandung, kalau suami lg ada urusan kerjaan diluar rumah, yang kadang suka pulang ampe malem, saya nya suka sendirian aja dirumah.. okelah kalau begitu! jadi ceritanya mulai saat itu kami kembali menjalani hubungan jarak jauh.. *mewek*

ternyata punya pengalaman menjalin hubungan jarak jauh yang lama itu, gak ngejamin banget untuk saya menjadi terbiasa menjalaninya kembali.. terlebih kondisi saat ini saya lagi hamil pertama.. aduhhh.. berasa PMS setiap hari.. mood naek turun, emosi suka gak terkendali dan sebagainya.. belum lagi keluhan keluhan kecil yang bisa sembuh hanya dengan bermanja manja dengan suami :( ya memang, komunikasi tetap berjalan dengan lancar.. telpon, sms, bbm, webcam dan sebagainya.. suami pun sering berkunjung, minimal sebulan sekali atau pass saya kontrol kehamilan.. tapi ya tetap aja, hari hari dilalui seperti ada yang kurang.. apa lagi kalau lagi bobo malam.. biasanya disamping ada suami, sebelum bobo ngobrol ngobrol tentang kegiatan hari ini.. suka kebangun gegara suara ngorok suami yang kenceng banget.. atau bahkan ngebangunin suami tengah malem karena tiba tiba yang namanya ngidam itu datang dan lain sebagainya.. wuaaa hal hal kecil seperti itu yang gak tergantikan sama siapapun dirumah bokap ini.. *mewek lagi*

gak berasa, udah tiga bulan ini kami ngejalanin Long Distance Pregnancy, dan benar benar jadi pengalaman yang sungguh luar biasa, khusus nya buat saya pribadi dalam menjalani kehamilan pertama ini.. semoga saja ketika waktunya tiba (dede bayi ini launching) suami saya ada untuk saya, mendampingi saya di Rumah Sakit & meng-Adzan-kan anak kami.. in shya Allah, bisa lahiran normal, kata Dokter Wawan.. *Aamiin 

dan saya yakin, saya gak sendiri disini.. pastinya banyak dari teman teman disana yang merasakan hal serupa kan? *toss* hahahaa.. dan dari jauh sini yang pasti saya akan tetap berdoa untuk kesehatan suami, dan gak bosen bosen nya saya ngomel dari telpon soal ngingetin jadual maem dan istirahatnya.. "jauh jauhan tetep, ngomel juga tetep" ya begitulah kalimat andelan suami kalau saya udah mulai cerewet.. :p

Selasa, 12 November 2013

Dilema Garis Dua Part.2

0

Setelah dongkol sama Rumah Bersalin yang ada di Ujung Berung kmaren itu, besoknya Saya langsung CURHAT sama Daddy.. eh yang heboh malah adek saya.. dia udah kegirangan mau cepet² ketemu saya di Bandung.. waktu itu udah Bulan Mei, yang otomatis bulan April itu saya FULL 1 bulan gak menstruasi.. udah males coba² beli tespek lagi.. tapi entah mengapa feel ini mengatakan saya memang hamil! hahahaa..


Dilema Garis Dua Part.1

0

Rencana tinggal lah rencana.. setelah menikah tadinya mau Honeymoon ke Bali.. udah direncanain dari jauh² hari setelah kami lamaran di 8 September 2012 yg lalu.. awalnya sekedar obrolan iseng saya dengan temen yg tinggal di Bali.. Maya, namanya.. kebetulan Maya dan Suami punya bisnis travel dan ada paket²an buat bulan maduan gitu.. soal harga, gampang.. maya pasti kasih diskon miring! hahahaa..untungnya belum sempet DP ya may? akhirnya gagal kan tuh yg namanya honeymoon :(